Tiga Daerah di Jateng Masih Zona Merah Covid-19

jateng zona merah
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat berbincang dengan warga yang sedang bersepeda di Kota Lama Semarang, 14 Juni 2020. (FOTO: Biro Humas Gubernur Jateng)

Terkini.id, Semarang – Penanganan serius pemerintah Kabupaten/Kota di Jawa Tengah terhadap wabah Covid-19 mulai menunjukkan hasil. Hingga saat ini, hanya tinggal tiga daerah di Jateng yang masuk kategori zona merah, yakni Kota Semarang, Kabupaten Demak dan Kabupaten Magelang.

Hal itu disampaikan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo usai rapat percepatan penanganan Covid-19 di gedung A lantai 2 kantor Gubernur Jateng, Senin 15 Juni 2020. Rapat dihadiri sejumlah jajaran dinas terkait, rumah sakit serta tim ahli.

“Dari laporan dan analisis semuanya, hari ini tinggal Kota Semarang, Kabupaten Demak dan Kabupaten Magelang yang masih zona merah. Sementara lainnya sudah masuk zona kuning, bahkan Banyumas dan Wonosobo itu sudah cenderung hijau,” kata Ganjar.

Terhadap tiga daerah yang masih zona merah itu, Ganjar akan segera mengirimkan surat khusus.

Surat diberikan agar kepala daerah di tiga wilayah itu semakin memperketat kegiatan masyarakatnya.

“Di tiga daerah itu saya minta berhati-hati betul, tolong kegiatan semuanya diketatkan lagi, kalau ada kegiatan masyarakat yang berkerumun, tolong dilarang. Nanti saya akan kirim surat agar pembatasannya lebih ketat,” tegasnya.

Ganjar menerangkan, surat itu penting karena dirinya melihat masyarakat masih banyak yang tidak memperdulikan protokol kesehatan.

Di Kota Semarang misalnya, dirinya masih melihat banyak orang berkerumun, tanpa jarak dan tidak memakai masker.

“Kemarin saya sepedaan di Kota Lama dan Simpanglima. Wah itu luar biasa banyak masyarakat, seperti ada event saja. Ini kan bahaya, makanya akan saya buat surat khusus agar kegiatan-kegiatan itu dibatasi bahkan diperketat,” terangnya.

Untuk daerah lain yang sudah kuning, Ganjar juga meminta semuanya tetap berhati-hati.

Sebab tidak menutup kemungkinan, penyebaran virus Covid-19 akan kembali terjadi.

Untuk itu, ia meminta seluruh Bupati Wali Kota di Jateng melakukan persiapan-persiapan dan melakukan penataan khususnya di tempat publik.

Pasar-pasar tradisional harus ditata agar penularan tidak terjadi.

“Saya minta seluruh pasar tradisional di Jateng ditata. Kalau perlu ditutup selama tiga hari untuk kemudian ditata jaraknya. Saya minta juga ada petugas yang berjaga agar pedagang dan pembeli semuanya aman,” ucapnya.

Ganjar juga meminta seluruh Bupati/Wali Kota untuk meningkatkan tracing penyebaran covid-19. Pencarian potensi penyebaran dengan survilance harus diperbanyak, agar diketahui seberapa besar yang tertular.

“Saya minta laboratorium juga meningkatkan kapasitasnya. Kalau biasanya hasil lab tiga hari jadi, saya minta sehari selesai. Saya minta semua lab on selama 24 jam untuk keperluan ini,” tutupnya.

Sementara itu, Tim Ahli Gugus Tugas covid-19 Jateng, Anung Sugihanto mengatakan, beberapa daerah di Jateng memang menunjukkan posisi landai. Beberapa sudah masuk zona hijau, sementara lainnya masuk zona kuning.

“Namun semua harus hati-hati, tidak perlu cepat-cepat mengambil kebijakan normal baru. Sebab, tidak menutup kemungkinan potensi wabah covid-19 kembali terjadi. Seperti Kebumen kemarin itu menurut kami terlalu dini, sebab dari data saat ini, kasus PDP di daerah itu justru meningkat,” ucap Anung.

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Bersama Alumni Akpol 91 Kapolda Jateng Selenggarakan Baksos 29 Tahun Mengabdi

Polda Jateng Gelar Operasi Patuh Candi 2020 Mulai Hari Ini

Polda Jateng Berhasil Ringkus Perampok Rp 2,2 Miliar

Kapolda Jateng Kukuhkan Pencanangan Kampung Siaga Candi

TNI-Polri dan Pemkab Panen Raya 220 Hektar Padi di Pemalang

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar