Pasca Corona Ganjar Siapkan UKM Naik Kelas, Gandeng e-Commerce Raksasa Nasional

Ganjar e-commerce
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat berbincang dengan perusahaan e-Commerce, 14/5. (FOTO: Youtube Ganjar Pranowo)

Terkini.id, Semarang – Setelah fokus pada kesehatan di tengah pandemi, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mulai memperhatikan sektor ekonomi. Bahkan diam-diam, Ganjar telah membuat sebuah gerakan baru untuk optimalisasi bangkitnya ekonomi di Jawa Tengah.

Menggandeng sejumlah e-Commerce raksasa nasional, Ganjar ternyata mempersiapkan sebuah program dalam rangka mengembalikan kebangkitan ekonomi Jateng.

Pembicaraan dengan para pemilik e-Commerce nasional itu sedang gencar dilakukan Ganjar dalam seminggu terakhir.

Beberapa waktu lalu, Ganjar telah ngobrol dengan Tokopedia.

Siang ini, Ganjar juga ngobrol dengan e-Commerce lain yakni BliBli.com.

Kemudian rencananya, dalam waktu dekat pria berambut putih ini juga akan menghubungi Bukalapak untuk membicarakan hal yang sama.

“Kami sedang melakukan identifikasi dan assesment termasuk menyiapkan pasca pandemi ini. Para pelaku UKM, pemudik dan masyarakat terdampak kami data untuk mencatat apakah mereka bisa dioptimalkan dalam industri kreatif,” kata Ganjar ditemui di rumah dinasnya, Kamis 14 Mei 2020.

Dari segi anggaran, Ganjar juga mengatakan sudah memutuskan bahwa APBD 2021 adalah APBD pertolongan.

Anggaran yang ada akan dioptimalkan untuk melakukan rescue akibat dampak Covid-19.

“Sudah dipastikan, angka kemiskinan pasti bertambah, pengangguran juga bertambah. Maka kita harus menstimulus lahirnya kekuatan ekonomi baru di masyarakat. Ini membutuhkan kreasi,” terangnya.

Pihaknya sedang mendesign politik anggaran untuk membantu masyaraat terdampak itu.

Jika memang bantuan dalam bentuk uang tidak diperbolehkan, maka bantuan hibah barang akan dilakukan agar memudahkan pelaku industri berkarya.

Selain sarana prasarana, mereka para pelaku UKM dan masyarakat terdampak yang ingin menggeluti industri kreatif ini lanjut Ganjar butuh pelatihan dan pendampingan.

Untuk itu, pihaknya saat ini gencar melakukan chanelling dengan pihak-pihak yang mampu memenuhi kebutuhan itu.

“Siapa yang melatih dan mendampingi, saya carikan mereka yang sudah berpengalaman. Maka saya undang sejumlah Unicorn dan e-Commerce raksasa nasional itu untuk ngobrol, kemarin sudah dengan Tokopedia, hari ini dengan BliBli dan besok dengan Bukalapak agar mereka bisa sharing,” tegasnya.

Selain ilmu dan pengalaman, digandengnya sejumlah e-Commerce besar itu lanjut Ganjar juga penting untuk pemasaran.

Nantinya, produk-produk hasil UKM dam masyarakat terdampak bisa ditampung dalam platform itu.

“Kemarin sudah ada yang menawarkan siap membantu. Kalau pelaku UKM Jateng dan masyarakat terdampak yang ingin jualan melalui platformnya, akan diberikan kemudahan berupa free ongkir. Ini kan sangat menarik, bisa meringankan dan bisa membuat industri kreatif dan industri kecil Jateng kembali terangkat,” tegasnya.

Dalam kesempatan itu, Ganjar juga mengatakan bahwa sudah saatnya melakukan penataan ekonomi di Jateng.

Menurutnya, masyarakat tidak boleh larut dalam kesedihan akibat covid-19.

“Soal kesehatan kan sudah, sosial sudah dan bantuan juga sudah berjalan. Tentu dengan segala kekurangan dan catatannya. Maka pararel dengan itu, saya langsung cepat masuk sektor ekonomi agar segera ada lompatan-lompatan,” ucapnya.

Selain melakukan identifikasi di tingkat bawah, Ganjar juga melakukan pengecekan terhadap industri besar yang masih bertahan.

Mereka yang masih bisa ekspor akan didorong habis-habisan dengan sejumlah insentif yang diberikan.

“Kami sudah bicara dengan Kemenlu dan Kemendag agar mendorong ekspor ke negara-negara yang sekarang sudah dibuka kembali. Negara-negara yang dulu jadi importir kita, kita dorong dan siap suply secepatnya,” tegasnya.

Sementara bagi usaha menengah ke bawah hingga usaha kecil, sejumlah program disiapkan untuk mengembalikan semangatnya dan menghidupkan kembali mereka.

Gerakan membeli antar teman, antar kenalan dan gerakan bangga memakai produk dalam negeri juga akan didorong menjadi tren agar kreatif baru muncul.

“Termasuk saya dorong masyarakat untuk menerapkan normal baru dalam kehidupan. Kita kampanyekan betul penggunaan masker, jaga jarak dan rajin cuci tangan. Kalau semua itu dilakukan, maka kehidupan normal baru yang memang sudah menjadi tuntutan ini bisa berjalan. Ekonomi bisa berjalan dan protokol kesehatan tetap diterapkan,” tutupnya.

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Cara Menghemat Uang Setelah Gajian Turun

Terkait Pengamanan Pilkada, Kapolda Jateng Tidak Berencana Berkantor di Solo

Langgar Protokol Kesehatan, Pegawai Pemprov Siap-Siap Didenda Hingga Rp 500.000

Ganjar Fokus Stimulus Usaha Mikro Untuk Hadapi Resesi

Ganjar Minta Provider Seluler Tangani Area Blank Spot di Jateng

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar