Ganjar Pranowo: Ketahanan Pangan di Jateng Masih Aman

Ganjar Pranowo
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo memberikan keterangan terkait ketahanan pangan, 5 Mei 2020. (FOTO: Biro Humas Gubernur Jateng)

Terkini.id, Semarang – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menegaskan ketahanan pangan Jateng masih aman di tengah pandemi. Dari semua kebutuhan pokok, hanya gula dan bawang putih yang stoknya menipis.

Hal itu disampaikan Ganjar saat ditemui di rumah dinasnya, Selasa 5 Mei 2020. Menurut Ganjar, persoalan gula dan bawang putih sudah bisa diselesaikan dengan masuknya komoditi impor oleh pemerintah pusat.

“Sekarang sudah aman. Bahkan akibat bawang putih impor sudah masuk, ada 6000 ton bawang putih milik petani di Temanggung tidak terbeli karena tidak bisa bersaing. Kami dari Pemprov dan Pemkab Temanggung sudah membuat gerakan membeli dan sekarang sudah teratasi,” katanya.

Secara keseluruhan lanjut dia, stok pangan di Jateng masih sangat aman. Bahkan meski di tengah pandemi yang membuat masyarakat terdampak serta bertambahnya penduduk akibat masuknya pemudik, stok pangan di Jateng masih relatif aman.

“Kami sudah menyiapkan skenario dan mekanismenya, termasuk memenuhi seandainya yang masuk ke Jateng lebih banyak. Entah mereka yang lolos dari PSBB dan masuk ke Jateng atau masyarakat yang kena PHK dan terdampak Covid-19. Kita semua sudah menyiapkan,” jelasnya.

Setidaknya lanjut Ganjar, pihaknya memiliki tiga skenario untuk mengamankan stok pangan Jateng di tengah pandemi. Ketiga skenario itu dihitung dengan jumlah penduduk, penambahan pemudik dan kemampuan ketahanan pangan.

Skenario pertama, jika jumlah penduduk Jateng masih tetap di angka 34,5 juta jiwa, maka ketahanan stok pangan di Jateng lanjut dia bisa bertahan 13 bulan ke depan. Kondisi beras aman dan untuk kekurangan gula pasir dan bawang putih bisa dicukupi dari impor.

“Kalau penduduk saat ini ketambahan pemudik kira-kira 500.000 an, maka stok pangan kita bisa bertahan 11,5 bulan. Namun kalau penduduk sekarang ketambah pemudik sejuta, kalau ini terjadi maka ketahanan pangan kita stoknya jadi 11 bulan,” terangnya.

Untuk itu, Ganjar tidak khawatir dengan stok pangan di Jateng. Apalagi, saat ini sudah masuk musim panen.

“Selain stok pangan, kami juga berupaya untuk mengendalikan fluktuasi harga di pasaran. Kami selalu menjaga agar fluktuasi terjaga sehingga tidak terjadi inflasi,” tutupnya.

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Kapolri Idham Azis Pimpin Wisuda 293 Taruna Akpol

Untuk Kawasan Yang Tidak Memiliki SMA/SMK Negeri, Pemprov Punya Solusi

Ganjar Tinjau Produksi Furnitur Semarang Langganan Artis Hollywood

Upacara Peringatan HUT Bhayangkara ke-74 Dilakukan Virtual

Dua Daerah Masih Merah Covid-19, 11 Daerah Butuh Perhatian Khusus

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar